CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

mencari sinar~

Photobucket

aku dan sesuatu~

aku dan sesuatu~
something unexpected alwayz appears in our life,..is this fate or only a coincidence.....Allah knows everything.....

*i'm not a writer, i'm a mere volunteer missionary n storyteller*

"Inna Fatahnaa Laka FathanMubinaa"

Menarik di dalam~

Thursday, May 27, 2010

Adakah hatiku terjaga???!!!


Segala puji bagi Allah, Tuhan Semesta Alam, Pendtadbir kerajaan langit dan bumi, penguasa seluruh alam jagad raya, penguasa semua hati hamba-hamba-Nya. Selawat serta salam kita panjatkan bersama kepada junjungan mulia panutan qudwah dan uswah kita bersama, baginda Rasulullah s.a.w, putera Abdullah yang suatu masa dulu berjuang meninggikan kalimah toyyibah di hati para umatnya sehinggakan kita mampu melafazkan kalimah toyyibah sebagai lambang persaksian kepada Yang Maha Esa serta pesuruh-Nya. Alhamdulillah. Ikhwah wa akhwat sekalian, satu peringatan buat kita bersama, satu perkara yang perlu kita perhatikan bersama serta satu masalah yang perlu kita mengambil berat mengenainya. Adakah hatiku terjaga? Satu persoalan yang ingin diutarakan dalam rangka kita muhasabah kembali penjagaan hati kita dalam menapaki arus kemodenan yang pasti tiada batas waktu dan tempat bagi kita semua berkomunikasi secara alam maya. Ana yang penuh dengan khilaf dosa juga baru kembali menyedari perkara ini. Semoga perkongsian ini untuk tazkirah diri ana sendiri dan untuk sekalian pembaca yang dipilih. Perkongsian yang ingin dibicarakan berkaitan dengan firman Allah dan hadits Rasulullah yang pasti kita biasa dengannya : "Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk. "(QS 17:32) "Sahabat Abi Hurairah ra berkata, bahwa Nabi Saw telah bersabda "Perzinaan bagi mata adalah memandang, perzinaan bagi telinga adalah mendengar. perzinaan bagi mulut adalah pembicaraan. perzinaan bagi tangan adalah meraba, perzinaan bagi kaki adalah berjalan menuju kemaksiatan, dan perzinaan bagi hati adalah terangsang, berharap, dan membenarkan apa yang menjadi ajakan farji (kemaluan)(HR Bukhari dan Muslim) Jika dahulu konsep hubungan tanpa sempadan belum tercorak, sudah pasti perzinaan khususnya melalui mata,telinga dan hati masih kabur pada pandangan. Namun kini, berbekalkan jaringan tanpa sempadan, ruangan sosial secara on-line yang meluas mahupun ruangan pertemuan perbualan yang pasti mendekatkan mereka yang jauh, mengenalkan mereka yang asing sehingga perbualan antara berlainan jantina sudah dipandang perkara yang enteng. Kita mengetahui larangan Rasulullah lelaki bersendirian bersama wanita tanpa mahram: Sahabat Ibnu Abbas ra berkata, bahwa Rasulullah saw telah bersabda "Jangan sekali-kali salah seorang di antara kamu bersendirian dengan seorang wanita, kecuali beserta mahram" (HR Bukhari dan Muslim) Jangan kita hanya kecilkan skopnya sekadar pertemuan fizikal. Bagaimana pula pertemuan hanya kamu dan si dia di 'chat room'? Pertemuan fizikal secara berhadapan pasti masih ada perasaan malu membentengi, namun jika hanya perkataan yang keluar ke skrin komputer pasti mengurangi benteng malu tersebut. Berapa ramai kita dapat lihat contohnya di laman 'social network' yang tidak saling mengenali namun berani berbicara benda-benda yang kekadang lari dari tujuan asalnya. Merapu tidak tentu hala. Memuji dan bergurau yang berlebihan dan sebagainya. Kita ambil contoh bayangkan kita bertemu ramai kawan-kawan sekolah yang telah lama tidak ketemu dan akhirnya ketemu di alam maya, pasti jika dahulu semasa di sekolah kita tidak berani bertegur sapa, bahkan tidak pernah pun berbicara dengannya, khususnya yang berlainan jantina, namun alam maya membenarkan segala, bertanya khabar sehingga mampu menjerumus penyakit timbul di dalam hati. Blog-blog yang pasti mega bilangannya juga tempat yang harus sentiasa kita awasi. Komen-komen yang mampu menggugat kekuatan hati harus kita membatasi. Pujian dari seorang ikhwah kepada akhwat atau sebaliknya. Kita takuti perkara ini akan perlahan mengotori hati yang selama ini ingin bersama kita menjaga. Bagi yang sedikit islamik, penggunaan anta-anti menjadi cagaran, nampak indah pada pandangan, walau berlainan jantina, namun anta-anti membolehkan segalanya yang mampu merosakkan hati manusia kerana kita takuti inilah sarana syaitan untuk men-tazyin atau membuat indah perkara yang salah seperti peringatan dari Allah s.w.t: Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan ma'siat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,(QS 15:39) Ikhwah wa akhwat sekalian, jangan kita manfaatkan kemudahan tanpa sempadan sebagai sarana membuat maksiat tanpa sempadan. Kemudahan bentuk ini merupakan ujian bagi kita dari terjerumus ke lembah perzinaan hati jika kita tidak mengamalkan larangan-Nya secara tsumul di semua tempat sehingga syaitan mampu kaidun atau menipu daya hati-hati kita. " Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."(QS 2:208) dan satu perkara yang pasti: Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati.(QS 40:19) Semoga Allah memberikan kita kekuatan membezakan mana yang hak dan mana yang bathil, mana yang halal dan mana yang haram atas rangka kita ingin menjaga hati kita bersama. Keimanan kita masih perlu dipertanyakan dimana tingkatannya jika salah satu indikator yang Rasulullah berikan belum mampu kita penuhkan: Sahabat Abi Hurairah ra bertanya, bahwa Rasulullah saw telah bersabda "Tidak akan berzina seorang pezina bila ketika berzina dia beriman...(HR Bukhori & Muslim) Sesungguhnya tazkirah ini khusus dan paling utama untuk ana sendiri, syukur kepada Illahi yang memberikan kesedaran akan perkara ini dari terus menjerumus mengotorkan hati ini walau pasti sudah terlalu banyak bintik hitam yang mengotori hati. Segala pujian kita serahkan segalanya kepada yang memberikan nikmat atas segalanya. Jika keindahan kita dapati tidak kira dimana lokasi, ingat dan pujilah kepada Dia yang selayaknya. Segala kekurangan dan kesalahan diri atas dasar kehinaan kita sendiri yang bergelumut dengan dosa samada ktia sedari atau sebaliknya, samada besar atau kecil saiznya kerana dosa bukan umpama lalat yang hinggap sementara pada hidung, dikuis terus hilang(Hilal Asyraf) dan yang pasti dosa kecil lebih kita takuti dari dosa besar kerana ia tidak dapat dirasa kerana kekecilannya(Ibn Qayyim(. Persiapan hati itu yang penting(Hizul Azri). "Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawapan." (QS 17:36)

No comments :

KHAZINATUL ASRAR~

copy this to your blog
Photobucket

Semoga bermanfaat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

mari berbicara bersama...~